Selasa, 7 April 2015

J.E.R.E.B.U



HARI ini, ALLAH SWT uji kita dengan jerebu yang memenuhi ruang udara yang tercemar dengan asap tebal yang menyesakkan untuk bernafas dan memedihkan mata yang memandang. Sama ada ianya 'al-Dukhan' sebagaimana tanda-tanda kiamat ataupun bukan itu belum pasti.

Rasulullah SAW bersabda:
"Sesungguhnya antara tanda-tanda kiamat ialah asap (ad-Dukhan) yang memenuhi timur dan barat. Asap itu berada di bumi selama 40 hari. Bagi orang mukmin yang kena asap itu, ia hanya akan diserang gejala semacam selsema. Tetapi bagi orang kafir ia akan mabuk. Asap itu keluar dari lubang hidung, kerongkongan,mata, telinga dan duburnya." 
- Hadis riwayat Imam Al-qurtubi

Oleh sebab itu manusia perlu beradab terhadap alam sekitar dengan cara; Tidak membuang sampah di merata-rata tempat. Tidak membuat kerosakan kepada makhluk ALLAH yang lain seperti haiwan dan tumbuhan serta menggunakan sumber-sumber alam untuk tujuan kebaikan bersama.

Firman ALLAH dalam al-Quran yang bermaksud;
"Telah berlaku pelbagai kerosakan dan bala bencana di darat dan di laut dengan sebab apa yang dilakukan oleh tangan-tangan manusia..." -al-Rum: 41


PENCERAHAN:

Antara punca berlakunya pencemaran alam seperti pembakaran terbuka ini adalah kerana; Perasaan tamak dan keinginan untuk mendapatkan keuntungan semata-mata. Tidak ada kesedaran tentang pentingnya memelihara alam dan sikap ambil mudah serta akhlak yang buruk orang ramai terhadap alam sekitar.

Mereka tidak terbayang bahawa itu termasuk dalam dakwah Islam untuk manusia. Mereka tidak merasai bahawa perjuangan memelihara alam termasuk dalam amalan soleh seorang insan. Sedangkan baginda Nabi Muhammad SAW pernah menyebut:
"Sesiapa yang memotong pokok bidara maka ALLAH akan rendahkan kepalanya di dalam neraka" - Hadis riwayat Abu Daud

Amaran dan doa Nabi SAW agar ALLAH mengambil tindakan kepada pemotong atau penebang pokok bidara kerana kerimbunan pokok tersebut menjadi tempat berteduh manusia dan haiwan. Maka perbuatan memusnahkannya tanpa sebab adalah suatu pengkhianatan terhadap manusia dan haiwan. Maka ancamannya adalah neraka.


KESIMPULAN:

Sebenarnya ada jerebu yang lebih bahaya lagi dari jerebu udara ini. Iaitu jerebu Akidah, Jerebu Syariat dan Jerebu Akhlak:

  • J = Jahil ilmu sehingga melakukan kerosakan
  • E = Engkar pada peraturan ALLAH
  • R = Remehkan syariat ALLAH yang telah ditentukan
  • E = Endah tak endah pada aspek kebersihan
  • B = Bakar sesuka hati tanpa peduli persekitaran
  • U = Ulama disiasat ahli khurafat dibiarkan

Kerap kali manusia sangat bimbangkan kehidupannya di dunia yang sementara ini terjejas, tetapi jarang bimbangkan kehidupannya di akhirat yang kekal abadi terlepas!


Sumber: Cuit-Cuit Ustaz Kay's






Selamat membaca ^_^
















Sabtu, 4 April 2015

ILMU YAQIN, AINUL YAQIN DAN HAQQUL YAQIN







BARANG siapa yang ingin hidupnya selalu dilindungi, dibela, dimudahkan urusannya oleh ALLAH, dikabulkan doa-doanya, tetapi tidak bersungguh-sungguh untuk meningkatkan mutu keyakinannya kepada ALLAH, maka keinginannya hanya akan menjadi sebuah angan-angan. Apa lagi bila tanpa usaha nyata untuk mewujudkannya.

Ketahuilah, hanya ALLAH lah yang seharusnya cukup menjadi penolong baginya, yang menjamin segala urusannya. Tidak ada satu pun penghalang jaminan ALLAH, kecuali su'u zan (buruk sangka) dari makhluk itu sendiri kepada ALLAH SWT.


PENCERAHAN:

Kita harus terus meningkatkan mutu keyakinan kepada ALLAH, agar ALLAH juga selalu yakin untuk memberikan apa pun yang kita minta. Lalu bagaimana cara meningkatkan keyakinan diri?


1) Ilmul Yaqin

  • Ilmul Yaqin adalah orang yang meyakini segala sesuatu berdasarkan ilmu. Misalnya, di Makkah ada Kaabah. Kita percaya, kerana menurut teorinya begitu, ilmunya begitu. Apa pun sebenarnya pada Kaabah kita percaya, kerana belum tahu yang sebenarnya bagaimana.
2) Ainul Yaqin

  • Ainul Yaqin adalah orang yakin kerana telah melihat dengan mata kepala sendiri. Orang yang telah pergi ke Makkah, boleh melihat sendiri Kaabah. Keyakinannya akan berbeza dengan orang yang yakin berdasarkan teori atau ilmu sahaja. Orang yang mengatakan Kaabah itu hujungnya bulat, kalau hanya dengan ilmu boleh jadi kita percaya. Tapi bagi orang yang telah melihatnya akan berkata sesuai dengan yang telah dia lihat sendiri.
3) Haqqul Yaqin

  • Haqqul Yaqin adalah orang yakin dan terbukti kebenarannya. Orang yang telah merasakan lazatnya tawaf, berdoa di Multazam, merasakan dimakbulkan doanya, dan mengatakan Kaabah itu luar biasa sekali. Setelah pulang, doa kita lebih dirasakan dan susah didustakan. Akan semakin berbeza keyakinannya dengan orang yang hanya yakin berdasarkan ilmu sahaja tanpa merasakan bukti kebenarannya.

  • Inilah cara untuk meningkatkan keyakinan kita. Ini juga yang menjadi tingkat keyakinan tertinggi kita, sehingga tidak boleh digempur dari sisi mana pun. Mulailah dari ilmul yaqin, ainul yaqin, dan akhirnya dengan haqqul yaqin. Hanya itulah yang akan meningkatkan keyakinan kita yang sebenar-benarnya kepada ALLAH.


KESIMPULAN:

Yakinlah, ALLAH yang akan mengatur segalanya. Kita sering mengatakan, " ALLAH MAHA KAYA." Tapi terbukti kita masih risau takut tidak beroleh rezeki. " ALLAH MAHA PENENTU", " ALLAH YANG MENCIPTAKAN SEGALA SESUATUNYA BERPASANG-PASANGAN", tetapi kita masih was-was tidak mendapatkan pasangan. 

Kita sering memuji kebesaran nama ALLAH, tapi kita sendiri kadang-kadang malah tidak melakukan hal yang sesuai dengan apa yang kita katakan. Inilah petanda kita masih ainul yaqin belum sampai pada haqqul yaqin.


SUMBER: CUIT-CUIT USTAZ KAY'S







SELAMAT MEMBACA ^_^










































































































Rabu, 1 April 2015

TAWAKAL

~TAWAKAL~

TAWAKAL berasal dari perkataan Arab 'Wakalah' yang bererti memilih wakil, mewakilkan atau menyerahkan urusan kepada pihak yang lain.

Menurut Abu Zakaria Ansari, "Tawakal ialah keteguhan hati dalam menyerahkan urusan kepada orang lain." Sifat sedemikian berlaku selepas timbulnya rasa percaya kepada orang yang diserahkan urusan tadi. Maksudnya, dia mesti mempunyai sifat amanah (dipercayai) terhadap apa yang diamanahkan dan dia boleh memberikan rasa tenang dan selamat terhadap orang yang memberikan amanah tersebut.

Imam al-Ghazali menukilkan bahawa,
   
   "Tawakal ialah menyandarkan kepada Allah SWT tatkala menghadapi sesuatu kepentingan, bersandar kepada-Nya dalam waktu kesukaran, teguh hati ketika ditimpa bencana disertai jiwa yang tenang dan hati yang tenteram."

-PENCERAHAN-

Dalam meletakkan sandaran dan perwakilan sebagai kepercayaan sepenuh hati bagi sesuatu urusan, pastinya diperlukan wakil yang diyakini dan diketahui kredibilitinya dan melengkapkan empat sifat, iaitu:


* Muntahal Hidayah ( kepercayaan dan diyakini kebenaran)* Muntahal Qudwah ( mempunyai kemampuan)* Muntahal Fashohah ( cukup berpengetahuan)* Muntahal Syafaqah ( paling prihatin dan kasih sayang)


Tiada makhluk yang diciptakan-Nya berupaya memenuhi semua empat sifat di atas untuk disandarkan kepercayaan. Semua sifat di atas hanyalah ada pada Allah SWT sahaja.

Allah berfirman dalam ayat yang dikenali sebagai 'Ayat 1000 Dinar';

     "Barang siapa yang bertakwa kepada Allah nescaya Dia akan mengadakan baginya jalan keluar. Dan memberinya rezeki dari arah yang tidak disangka-sangkanya. Dan barangsiapa yang bertawakal kepada Allah nescaya Allah akan mencukupkan (keperluannya). Sesungguhnya Allah melaksanakan urusan yang dikehendaki-Nya. Sesungguhnya Allah telah menetapkan ketentuan bagi tiap-tiap sesuatu." (al-Thalaq:2-3)

Buku Apa Ertinya Saya Menganut Islam, karangan Syeikh Dr. Fathi Yakan, ada menyebutkan dalam bab 'Saya Mestilah Muslim dari Sudut Akidah' iaitu saya mesti bertawakal sepenuhnya kepada Allah dalam setiap keadaan dan menyandarkan setiap urusan kepada-Nya. Sifat tawakal inilah yang membangkitkan kekuatan zahir dan batin di dalam jiwa jiwa dan diri saya yang menyebabkan segala kepayahan dapat dihadapi dengan mudah.

Sifat ini seperti seruan Allah SWT;

".....dan barangsiapa yang bertawakkal kepada Allah nescaya Allah akan mencukupkan (keperluan) nya...." (al-Talaq: 3)

'Kenallah Allah Pada Masa Lapang' dalam buku Hadith 40 (terjemahan dan syarahnya) pula mengatakan Rasulullah SAW meneruskan pengajaran kepada Abdullah Ibnu Abbas r.a, iaitu:

  "Peliharalah Allah nescaya engkau dapati-Nya berada di hadapan engkau, menyertai dan menolong engkau. Dan kenallah Allah pada masa lapang, nescaya Dia kenal engkau pada masa susah dikala engkau sedang mengalami perkara yang sukar." - Hadis riwayat Muslim 

KESIMPULAN:

Hati ini mengajak diri untuk bertawakal, berserah diri kepada Allah. Semoga segala usaha dan doa yang telah dipanjatkan kepada-Nya dimakbulkan dan dikurniakan keputusan yang diharapkan. Cuma harus diingatkan usaha yang dilakukan sebelum bertawakal itu adalah usaha yang bersesuaian, munasabah dan tidak bertentangan dengan syarak. Contoh, mencari barang yang hilang hendaklah dicari dengan bersungguh-sungguh bukan dengan duduk atas tikar, buat aksi dayung guna tongkat, angkat raga dan dua biji buah kelapa! Sebab nanti yang dicari belum tentu dapat yang confirmed hilang ialah akidah dan maruah.

Sumber: Cuit-Cuit Ustaz Kay's


Rabu, 28 Mei 2014

Usah Sombong Bila Berjaya..^_^

     MENGAPAKAH ALLAH melarang penyakit sombong daripada menguasai jiwa manusia? Umum mengetahui, manusia ini sifatnya lemah. Sedangkan ALLAH yang memiliki kuasa bersifat Pengasih dan Penyayang tidak pernah sombong dengan hamba-NYA. Hanya manusia yang tidak beriman sahaja menganggap dirinya berkuasa dan kuat segala-galanya. Manusia lupa, apa yang ada pada dirinya adalah pinjaman daripada ALLAH dan tidak layak sama sekali bersifat angkuh.

     Sifat angkuh dan sombongini sangat bahaya sehinggakan Rasulullah SAW menjelaskan melalui satu hadis daripada Abdullah bin Mas'ud r.a diriwayatkan oleh Muslim, katanya,
Tidak masuk syurga sesiapa yang ada di dalam hatinya sedikit sifat sombong. Kemudian seseorang berkata, "(Ya Rasulullah) sesungguhnya seseorang itu suka pakaiannya bagus dan kasutnya bagus." Beliau bersabda, "Sesungguhnya Allah itu indah dan DIA menyukai keindahan, (dan yang dimaksudkan dengan) kesombongan itu adalah menolak kebenaran dan merendah-rendahkan orang lain.
     ALLAH sendiri mengingatkan hamba-NYA supaya jangan berlaku sombong terhadap manusia lain dan ini ditegaskan dalam al-Quraan surah Luqman ayat 18 yang bermaksud,
Janganlah engkau memalingkan mukamu (kerana memandang rendah) kepada manusia, dan janganlah engkau berjalan di bumi dengan berlagak sombong; sesungguhnya ALLAH tidak suka kepada tiap-tiap orang yang sombong takbur, lagi membanggakan diri.
     Orang yang bersifat sombong sudah tentu akan terlepas peluang menjadi penghuni syurga. Perhatikan apa kata Rasulullah SAW melalui hadis yang dilaporkan oleh Bukhari dan Muslim ini,
Rasulullah SAW berkata, "Mahukah aku beritahu kepada kamu tentang penghuni syurga? Para sahabat menjawab: Tentu (wahai Rasulullah). Lalu baginda berkata: "(Penghuni syurga adalah) orang yang lemah lagi direndahkan oleh orang lain, kalau dia bersumpah (berdoa) nescaya ALLAH kabulkan doanya. Mahukah aku beritahu kamu tentang penghuni neraka? Para sahabat menjawab: Tentu (wahai Rasulullah). Lalu beliau berkata: "(Penghuni neraka adalah) orang yang keras kepala, berbuat sesuka hati (kasar), lagi sombong."
     Bagi orang berjaya tetapi bersifat sombong, mereka tidak akan menyedari bahawa telah berlaku sombong. Ini kerana, mereka telah tenggelam dalam pujian masyarakat bahkan seakan-akan buta yang sifat itu adalah perbuatan tercela. Ini akan membuatkan mereka berasa lebih hebat manakala orang lain dianggap lemah.

     Apabila ini berlaku, hati mereka seolah-olah telah dikunci mati kerana hati merupakan punca segala kesombongan, sedangkan anggota tubuh yang lain terpaksa tunduk dengan kehendak hati yang bongkak ini.

     Oleh itu, janganlah ada di antara kita memiliki sifat sombong kerana ALLAH telah menjanjikan kehinaan hidup di dunia dan di akhirat berpunca daripada sikap jahil yang dilakukan. ALLAH menjanjikan amanat-NYA dalam al-Quraan surah Al-A'raf ayat 146, yang bermaksud,
Aku akan memalingkan (hati) orang yang sombong takbur di muka bumi dengan tiada alasan yang benar dari (memahami) ayat-ayat-KU (yang menunjukkan kekuasaan-KU).
     Apabila ALLAH telah memalingkan hati, yakni tidak mahu menerima kebenaran, DIA akan menghinakan hidup seseorang itu dengan kejahilan sebagai balasan sikap sombong. Manakala pada hari akhirat, akan dihina pula dengan cara saiz tubuh mereka dikecilkan seperti semut dan kehinaan datang kepada mereka daripada segenap penjuru. Ini dijelaskan melalui hadis oleh at-Tirmizi dan Ahmad, Rasulullah SAW berkata,
Orang yang sombong akan dihimpunkan pada hari kiamatseperti dalam bentuk semut-semut kecil dengan rupa manusia, dari segala tempat datang kehinaan kepada mereka, mereka dibawa ke penjara neraka jahanam yang disebut Bulas, di bahagian atasnya api yang menyala-nyala dan mereka diberi minuman daripada kotoran penghuni neraka.





SELAMAT MEMBACA.. ^_^

 
 
 
 
 

Ahad, 25 Mei 2014

Bersyukur Apabila Mendapat Nikmat...

     BERSYUKUR bermaksud berterima kasih di atas nikmat yang ALLAH berikan kepada kita. Nikmat yang dimaksudkan di sini terlalu luas ertinya. Secara keseluruhan, apa yang Allah berikan kepada hamba-NYA di dunia adalah nikmat belaka. Di antara nikmat yang kita perolehi ialah kesihatan, kemewahan, rezeki dan kebahagiaan. Manakala nikmat yang terbesar ialah iman dan Islam.

  Tanda-tanda seseorang itu bersyukur ialah apabila dia gembira dengan nikmat tersebut dan melipatgandakan amal ibadat serta mendekatkan diri kepada ALLAH. Juga sentiasa mengucapkan syukur dan memuji-muji keagungan-NYA di samping mengingati-NYA meskipun ketika beroleh nikmat yang kecil.

     Orang yang bersyukur, jiwanya bersih. Bertambah dekat kepada ALLAH dan semakin sedar nikmat yang dikurniakan itu perlu digunakan untuk kebaikan sesama manusia. ALLAH telah berjanji akan memberikan nikmat tidak terhingga kepada mereka yang bersyukur dan akan memberikan balasan baik bagi yang sebaliknya.

      Bayangkan jika Rasulullah SAW sendiri pernah menitiskan air mata apabila mengenangkan kejadian alam yang terbentang luas ini ketika menunaikan solat, apatah lagi kita sebagai insan biasa. Perbuatan Rasulullah SAW ini dilihat oleh isterinya Siti Aisyah r.a, lantas dia bertanya kepada baginda, "Wahai Rasulullah, apakah yang menyebabkan engkau menangis sedangkan ALLAH telah mengampunkan dosa-dosamu yang lalu dan terkemudian?"

      Rasulullah SAW kemudian menjawab, "Adakah aku ini bukan seorang hamba yang bersyukur? Mengapa aku tidak berbuat demikian sedangkan ALLAH telah memberikan banyak nikmat kepadaku?" Sehubungan itu terdapat enam cara untuk kita menyatakan syukur kepada ALLAH:

     Pertama: Sentiasa berdoa atau memuji ALLAH dalam setiap perbuatan dan tindakan. Misalnya ketika bangun daripada tidur, sebelum dan selepas makan, menaiki kenderaan dan sebagainya.

     Kedua: Disunatkan melakukan sujud syukur apabila mendapat kejayaan, kemenangan dan seumpamanya. Doa sujud syukur ialah, "Aku sujudkan wajahku ini kepada Yang Menciptanya dan membentuk rupanya dan Yang Membuka Pendengaranya dan Penglihatannya. Maha Suci ALLAH sebaik-baik Pencipta."

     Ketiga: Melakukan segala perintah ALLAH dengan ikhlas dan menjauhi segala larangan-NYA dengan sabar. Ini ditegaskan oleh Bukhari dan Muslim, daripada Abu Hurairah Abdul Rahman Ibn Sokhrin r.a beliau berkata, aku telah mendengar Rasulullah SAW bersabda:
Apa-apa yang aku larang kamu melakukannya, hendaklah kamu menjauhinya dan apa-apa yang aku perintahkan kamu melakukannya lakukanlah seberapa daya kamu. Sesungguhnya umat yang terdahulu daripada kamu telah binasa lantaran banyak persoalan dan banyak perselisihan mereka terhadap nabi-nabi mereka.
      Keempat: Memanfaatkan pemberian ALLAH dengan cara yang betul seperti menggunakan lidah untuk berzikir, mata untuk membaca al-Quraan, tangan untuk membantu, telinga untuk mendengar perkara baik dan seumpamanya. Ini dijelaskan dalam al-Quraan surah Al-A'raf ayat 205,
Dan sebutlah nama TUHANmu dalam hatimu dengan merendahkan diri dan rasa takut, dan dengan tidak meninggikan suara, pada waktu pagi dan petang, dan janganlah kamu termasuk orang yang lalai.
      Kelima: Menghulurkan bantuan kepada yang memerlukan, sentiasa bersedekah dan menginfakkan harta ke jalan ALLAH S.W.T. Ini ditegaskan dalam hadis at-Tarmizi, Rasulullah SAW yang berkata,
Aku memerintahkan kamu bersedekah. Perumpamaan perkara itu sama seperti seorang lelaki yang ditawan oleh musuh. Mereka mengikat tangannya terbelenggu di lehernya. Maka berkatalah (sedekah), "Aku menebusnya daripada kamu banyak atau sedikit. Sehingga (sedekah) menebus dirinya daripada mereka."
     Keenam: Sentiasa memohon kepada ALLAH agar menjadi hamba yang sentiasa bersyukur, sebagaimana doa yang diajarkan oleh Raulullah SAW bermaksud, "Ya ALLAH! Bantulah kami supaya dapat selalu menyebut-MU ( berzikir mengingati-MU), bersyukur dan beribadat yang sebaik-baiknya kepada-MU."



SELAMAT MEMBACA!!!! ^_^



    

     

Khamis, 22 Mei 2014

Resipi Membangunkan Hati....

MEMBANGUNKAN hati. Bagaimana caranya untuk kita membangunkan hati? Kenapa pula kita mesti melakukannya?

Hati ini milik ALLAH. Ia sentiasa perlu dibangunkan agar tidak tenggelam dalam keseronokan dan keselesaan dunia semata-mata. Hati yang tenggelam ini akan berhadapan dengan risiko kematian hati. Kematian hati ini satu penyakit yang paling ditakuti oleh orang-orang yang beriman kepada Allah. Tetapi, bagaimana mahu membangunkan hati?

Jika memasak pun ada resipinya yang tertentu, maka mahu menjadikan hati itu baik juga tentu ada resipinya yang tersendiri.


~Resipi Asas, Jangan Abaikan

Jika dalam masakan, kita ada bahan-bahan asas yang perlu dimasukkan seperti bawang dan minyak. Maka mahu membangunkan hati pun ada resipi asas ini, maka kita letaklah apa pun selepas itu, ia tetap akan menjadi tidak bermakna.

Apakah resipi asas itu?

  • Solat fardu
  • Membaca Al-Quraan
Inilah dua resipi utama. Jangan kita abaikannya. Sesiapa yang meninggalkan yang dua ini, maka resipi-resipi selepas itu pun akan memiliki lompang yang banyak. SOLAT itu satu keutamaan dalam kehidupan kita. Sesiapa yang meninggalkannya, dia telah meruntuhkan tiang-tiang utama yang memegangnya.

Begitulah solat. Bagaimana mungkin kita membina hati teguh dengan kebaikan jika solat tidak dijaga. Ada juga yang solat dalam keadaan kosong, lantas dia tidak memperolehi apa-apa pun melainkan gerakan dan bacaan semata-mata. Maka perelokkanlah solat. Dalamilah makna ayat-ayatnya agar kita memahami setiap gerakan dan bacaan kita. Perbaikilah solat kita dan latihlah hati untuk khusyuk ketika melaksanakannya.

Al-Quraan itu sumber kekuatan kita. Di dalamnya ada penawar kepada segala masalah. Didalamnya ada berita gembira yang sentiasa mendorong untuk kita membuat kebaikan. Di dalamnya jua wujud ancaman-ancaman yang sentiasa mengingatkan kita agar tidak melampaui had yang telah Allah tetapkan. Bacalah al-Quraan dan dalamilah setiap butir perkataannya.

Ini resipi asas. Tinggalkan ini hati kita akan binasa. Solat itu perintahnya turun dari langit. Begitu juga al-Quraan. Kedua-duanya dari tempat yang tinggi. Maka, sesiapa yang mengabaikan kedua-duanya, hilanglah ketinggian dan kekuatan dalam hidupnya.


SELAMAT MEMBACA ^_^.....







Selasa, 12 Februari 2013



salam ukhuwah ;) rasanya dah lama sangat dah tak update blog niy . so , skrng niy mira nak share something yg insyaAllah berguna utk mira dan kawan2 semua . bnda niy mira dapat drpd i luv islam ;)


Persoalan yang seringkali timbul dalam hati setiap hamba Allah di muka bumi yang mendambakan cinta sesama manusia. Terkadang seribu usaha telah dilakukan dan tawakkal serta doa telah dilafazkan.Akan tetapi adakah hasilnya seperti ape yang diharapkan?
Sahabat,sedarlah bahawa usaha itu adalah satu kemestian yang dilakukan oleh setiap hamba Allah dimuka bumi kerana kita harus merancang akan tetapi Allah yang menentukan segalanya. Berapa ramai insan yang kecundang selepas usaha yang dilakukan tidak seperti apa yang dijangkakan?Bahkan ada yang memaling pada mentaati perintah Allah setelah kecewa dengan pengakhiran suatu usaha itu.
Jadikanlah Al-quran itu sebagai panduan. Sunnah menjadi ikutan. Solat hajat menjadi tempat mengadu luahan perasaan. Istikharah sebagai penghubung hati pada tuhan agar diberikan jalan dalam membuat pilihan. Indahnya Islam dalam mengajar umat islam untuk mencari jodoh yang baik.Jika pilihan kita bukan seperti yang kita harap dan dambakan, percayalah tidak akan sesekali akan rugi bagi mereka yang bermusyawarah dan beristikharah kepada Allah. Adakalanya pilihan manusia itu, walau baik pada pandangan mata manusia, tetapi hakikatnya penuh kemudharatan tanpa kita sangka. Sedangkan sesuatu yang kita rasakan kurang baik di mata manusia, rupanya penuh kebaikan padanya tanpa sedikit pun kita menyedarinya. Mungkin juga pada saat ini kita melihatnya sesuatu yang indah, namun kita tidak tahu ianya akan menjadi suram pada masa mendatang.

Demikianlah pilihan Allah... ianya adalah baik untuk kita, agama kita, dan baik untuk setiap keadaan dan waktu yang ada. Pengetahuan Allah mengatasi pengetahuan hamba-hambaNya, maka serahkan urusan jodoh itu pada Allah. Jangan dipeningkan kotak fikir kita memikirkan siapa jodoh kita. Jika ada jodoh, pasti tidak akan ke mana. Yang penting siapkan diri kita agar menjadi soleh dan solehah. Siapa jodoh kita adalah ditentukan oleh diri kita sendiri. Jika kita soleh, insyaAllah Dia akan temukan kita dengan yang solehah. Jika kita solehah, maka Allah akan temukan dengan yang soleh. Bukankah Allah telah berfirman, Lelaki yang baik itu untuk wanita yang baik. Maka Yakinlah!  Janji Allah itu pasti benar.
SEMOGA ALLAH REDHA ^_^